Advertisement

Mahasiswa Australia dalami metode penelitian di UMM

Malang ( ) – Sebanyak tiga mahasiswa Australia mengikuti kelas pendalaman tentang budaya dan metode penelitian di Universitas Muhammadiyah Malang selama dua pekan sebelum terjun di lapangan dan melakukan riset di Jawa Timur.

“Ketiga mahasiswa tersebut didatangkan melalui program East Java Field Study Program (EJFSP) Australian Consortium for In-Country Indonesian Studies (ACICIS). Melalui program ini mereka akan melakukan riset tentang berbagai persoalan yang tengah berkembang di Indonesia, khususnya di Jawa Timur,” kata Koordinator Program ACICIS UMM Widya Yutanti di Malang, Jumat.

Ketiga mahasiswa tersebut adalah Cameron Rhyss Anthony Whittred yang akan meneliti tentang pemanasan global, terutama perubahan iklim serta dampaknya bagi Indonesia dan masyarakatnya, selanjutnya adalah Sally Swinnen yang akan meneliti tentang maraknya candu tembakau di Indonesia. Sedangkan satu mahasiswa lainnya adalah Janelle Susan Falconer yang akan meneliti tentang implikasi pembangunan berkelanjutan di Jawa Timur, terutama di bidang sosial, lingkungan dan pariwisata.

Ketiga mahasiswa tersebut telah memulai aktivitas akademiknya dengan mengikuti kuliah perdana pada Rabu (2/9). Selanjutnya, selama dua pekan ke depan, mereka akan mengikuti kelas pendalaman tentang budaya dan metode penelitian di UMM.

Menurut Widya, program ini memiliki kontribusinya yang cukup signifikan bagi internasionalisasi fakultas yang menaunginya, yaitu Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP). “Melalui para peneliti ini, kita mendapatkan banyak program kerja sama dengan berbagai lembaga maupun kampus di Australia,” katanya.

Widya melanjutkan, ketiga mahasiswa ini merupakan peserta program ACICIS angkatan ke-41. Sejauh ini, sebanyak 239 mahasiswa Australia telah melakukan riset melalui program ini. Program tersebut merupakan hasil kerja sama UMM dengan konsorsium yang beranggotakan 20 universitas ternama di Australia.

Selama di UMM, mereka akan melakukan riset selama satu semester dan menulis laporan dalam seribu kata dalam bahasa Indonesia. Pada pertengahan semester akan ada progress report untuk mengevaluasi riset yang telah mereka lakukan, selanjutnya di akhir semester mereka harus memperesentasikan hasil riset yang mereka tulis.

Salah seorang peneliti yang juga mahasiswi Charles Darwin University (CDU) Australia, Sally Swinnen, mengaku sangat tertarik meneliti candu tembakau di Indonesia lantaran ia heran, mengapa orang Indonesia sangat suka merokok. “Aku tertarik meneliti tembakau karena orang Indonesia banyak merokok dan aku ingin tahu kenapa banyak perokok di Indonesia, dan kenapa banyak perokok bebas di sini,” ujarnya.

Sally mengaku memilih UMM sebagai kampus partner akademik pilihannya lantaran kampus ini memang memiliki kerja sama khusus dengan Australia melalui konsorsium ACISIS. “Aku juga tertarik ikut program ini karena aku ingin dapat beasiswa,” kata Sally.

ACICIS yang didirikan pada 1993 memang ditujukan untuk memberikan pilihan yang lebih luas bagi para mahasiswa Australia untuk menempuh program studi tentang Indonesia dengan cara mengkoordinasikan aksesnya ke dalam semester regular atau setara dengan kursus yang berlaku di universitas di Indonesia.

edukasi antara

Related Sites

    
OK